Saturday, January 17, 2009

Poros YK - SMG

…dari Yogyakarta ke Semarang mempunyai beberapa alternatif jalur yang dapat kita tempuh, yaitu: 1). Yogyakarta – Muntilan – Magelang – Ambarawa – Ungaran – Semarang, atau 2). Yogyakarta – Kartosuro – Salatiga – Bawen – Ungaran – Semarang, atau 3). Yogyakarta – Kaliurang – Naik ke Puncak G. Merapi – Rawa Pening (lewat jalan setapak) – Banaran – Semarang. Masing-masing jalur mempunyai karakteristik medan yang berbeda, dengan panorama yang berbeda pula.
…walaupun tujuan akhirnya sama, yaitu: ‘Semarang’ tapi kita bisa merasakan dan menikmati perjalanan yang berbeda, karena masing-masing jalur menawarkan romantika dan dinamika perjalanan yg berbeda.
…Tahun 70-an, ketiga jalur tersebut adalah jalur favoritku apabila aku akan ke Semarang, dan ketiga jalur tersebut telah aku lalui beberapa kali…semua titik singgah yang ada di jalur-jalur tersebut, selalu memberi pengalaman lahir maupun batin yang tidak pernah membosankan, karena aku selalu berusaha untuk menikmati dan mensyukurinya….dan biasanya, setelah sampai di Semarang aku justru pengin cepat balik lagi ke Yogya, spy bisa menikmati perjalanan di jalur-jalur yang tadi kulewati……ternyata sampai di ‘tujuan’ itu enggak asyik….nggak bisa dinikmati…ataupun kalau ‘nikmat’ hanya kurasakan sesaat saja…aku lebih menikmati ‘perjalanan’-nya dari pada pencapaian ‘tujuan’…..
…inilah yang ingin kubagi dengan kamu….”…akan lebih menyenangkan, kalau kita bisa menikmati ‘perjalanan’ yang kita tempuh dalam kehidupan, dibanding menikmati ‘tujuan’ kehidupan…yang ‘tertulis’ dlm kehidupan adalah ‘perjalanan’-nya, bukan ‘tujuan’-nya, kita tidak akan tahu ‘tujuan’ kehidupan kita, tapi(pasti) kita akan menjalani ‘perjalanan’ kehidupan ini….”
So, nikmatilah ‘perjalanan’ ini…jangan pikirkan ‘tujuan’ –nya…hati-hati dijalan…kalau mau nyebrang, cari Zebra Cross…tengok kanan – kiri dulu…

10 comments:

belly wijaya said...

bener sekali, Mas. Klo 'tujuan' itu adalah kerja otak karena kita bebas menentukan tujuan, sedangkan 'proses' menuju tujuan itu yg patut jadi pelajaran, dan akan menjadi asam garamnya kehidupan. Saya sedang menikmati proses itu skrg..

Ernut said...

saya n keluarga termasuk penikmat jalan-jalan...jadi tidak pernah mabukan atau bosen-an kaluk di jalanan..sip!

djoko wahjuadi said...

to belly wijaya & ernut: ...siap grak...majuuuu...jalan..

goenoeng said...

tapi,Pak Djoko. alangkah nyamannya kalo 'perjalanan'nya asyik dan di 'tujuan' mendapat kenikmatan juga.
ck, tapi segala sesuatu tak ada yang sempurna nggih, Pak.
menikmati apa adanya...nah, itu kayaknya yang merupakan syukur yang dikemas dalam keasyikan. ning angel, hehe...
ah, saya yang lewat magelang saja, nanti mampir ngopi di banaran, Pak. pripun, kalo kita ngobrol di sana ? :)

djoko wahjuadi said...

to Goenoeng:..he..he..he..bener Mas Goen...angel-angel dilakoni wae nggih...angel tapi saged kok mas...tapi yo iku, angel dan kadang-kadang nguji kesabaran...akur Mas..tak tunggu di Banaran....!!! Salam.

Jenny Oetomo said...

Saya sepakat dengan Bapak bahwa setiap perjalanan harus kita resapi dan ambul saripatinya, Salam

djoko wahjuadi said...

to Jenny Oetomo: he..he..he jadi kudu bisa meres..kayak meres kelapa spy bisa dapet santan-nya ya mas....

Erik said...

iya mas, segala sesuatunya kalo kita bisa menikmatinya, gak akan terasa berat.

Enjoy enjoy aajaaaaa...

goresan pena said...

wah...seperti yang sering saya tuis di blog saya juga pak... idem...! saya juga sangat menikmati perjalanan entah kemana saja, dengan apa saja...darat, laut, udara..
termasuklah dalam hidup...saya menyenangi proses... pun jika sulit, ah..santai... nikmati saja...

wah, pak... ngomong2 tentang ngopi...mbok saya ikutan, kalo' ntar ngopi bareng mas goe...hehe... boleh yah.. pak...boleh yah pak...

(persis deh, kayak beberapa tahun lalu saat merayu ayah, biar boleh mensesap sedikit saja rokok nya...hehe)

djoko wahjuadi said...

to goresan pena:...ayo..kita ngopi bersama...Mas Goen memang provokator yg baik...utk masalah ngopi ..kayaknya akan banyak surprise terjadi kalau kita ngopi bersama...di Banaran lagi...Kopinya terkenal enak, suasananya sangat mendukung...ah..kapan akan terwujud...