Tuesday, February 03, 2009

...konsisten..??

…pada suatu kesempatan berkampanye, salah satu kandidat Kepala Desa bertanya kepada massa yang datang menghadiri kampanyenya, dengan pertanyaan-pertanyaan yang disusun sedemikian rupa sehingga ‘track record’ negative pesaingnya (nama pesaingnya adalah Dewo Rengko – Gede Dowo Ireng Meko) akan mengemuka… memang diakui atau tidak pesaingnya mempunyai ‘track record’ yang sangat ‘dasyat’…a.l: penipu, punya anak diluar nikah (dg tiga perempuan yg berbeda), pemabuk kelas ‘Topi Miring’ dan ‘jauh’ dari rumah ibadah…pokoknya tidak ada orang didesa itu yang tidak mengenal reputasinya….
Setelah menyampaikan Visi dan Misinya ….Kandidat Kepala Desa tersebut mulai melakukan Black Campaign – nya….
Kandidat Kepala Desa (KKD): …Bapak dan Ibu sekalian, bolehkah saya bertanya…???
Massa:…Boleeeh…!!!
KKD: …siapa Raja penipu di Desa yang tercinta ini….??
Massa:…Dewo Rengko….!!
KKD: …siapa Raja Zinah di Desa ini…??
Massa:…Dewo Rengko…!!
KDD:…siapa Raja mabuk di Desa ini…??
Massa:…Dewo Rengko…!!
KDD:…siapa yang tidak pernah beribadah…??
Massa:…Dewo Rengko…!!
KDD:…siapa yang orang yang paling brengsek di Desa ini…??
Massa:…Dewo Rengko…!!
KDD:…jadi …siapa yang akan Bapak dan Ibu pilih sebagai Kepala Desa yg baru…??
Massa:…Dewo Rengko…!!

9 comments:

ernut said...

oalah, massa-ne jebule robot!

erik said...

Pokoknya Dewo Rengko deh...mak nyus he he he

hesra said...

jadi inget akhiran lagu BBB. coba deh disimak...

nyambung...
putus...
nyambung...
putus
putus...
nyambung!

Sekar Lawu said...

yen dijawab : Mas Djoko......

malah nggak nyambung dengan pertanyaane.., betul ?

Jenny Oetomo said...

Wah jadi saling menjelekan dong, apa ini sindiran untuk pemimpin kita ya ? yang kemaring dikataian bermain yoyo, Salam

KABASARAN said...

Desanya dimana tuh mas ...si masa bisa aja nech.

meskinya ada pertanyaan lanjutannya dong :
Siapa yang bakal di protes kades duluan ?

Mas djoko ...he..he..ngak nyambung amat ya

Ivana said...

hahaha...seperti biasa...kocak tapi nyindir...

goenoeng said...

mungkin ndak, seperti itu nanti terjadi di tingkat nasional, pak Djoko ? hehe...

whalah, pak, pak... ternyata njenengan itu sodaranya topan ta. masih ndak habis pikir, bisa ketemu bareng2 disini. :D

yeni said...

Hehehehe....
boleh juga Pak guyonannya
ending ceritanya bikin saya ngguyu kepingkel-pingkel

Pak, blognya bapak saya backlink di blog saya
Trimakasih Pak :D