Monday, December 01, 2008

Never was....

…akhirnya kuberanikan diriku untuk bilang kepadamu…(setelah beberapa puluh tahun aku berusaha memendamnya dalam–dalam dilubuk hatiku….) …!!!
....Aku ingin jadi ‘kolong’, sesuatu yang selalu ada tapi nggak pernah ada…aku nggak peduli kau namakan kolong ranjang, kolong meja, atau kolong jembatan … pokoknya ‘kolong’ …semua orang bisa melihat, bisa merasakan manfaatkannya, tapi tidak akan pernah bisa menguasainya…karena kolong memang nggak pernah ada…never was…tidak pernah meninggalkan jejak….yang bisa kau kuasai hanya ranjangnya saja, mejanya saja atau jembatannya saja…tapi kolongnya…??? No, it would not be yours…!!!
Tidak akan ada ranjang tanpa kolong, tidak ada meja tanpa kolong dan tidak akan ada jembatan tanpa kolong…

7 comments:

goresan pena said...

ide nya pak...ide tulisan2 bapak yang kadang bikin saya terhenyak sendiri...
never was... hmmm....

RJ said...

Numpang parkir untuk baca2 artikel, Mas

salam kenal

Artika sari said...

A : kolong apa yang bisa dimakan?

Bee : kolong apa ya??

A : Kacang Kolong... :P

Bee : :^3%^:#@#$$#???

nita said...

mas, kalo jadi anak kolong aja gemana

tapi ngomong2 kolong itu selalu identik dg debu, kotor, dan gelap lo

Ayik dan Ernut said...

(ayik)
tapi kalau kolong jembatan tol bisa buat cari sandang pangan lho Mas...

Ayik dan Ernut said...

(ernut)
saya pernah nginep di suatu hotel, iseng saya injen kolonge..lha kok disitu ada surat kecilnya, berisi
"kolong ini dibersihkan oleh Sumi, trimakasih". Manajemen hotel yg hebat, salud.

belly wijaya said...

sepakat sama komen no.1

ide-nya liar, dan "sakit"

salut!